“Kasih dan Sukacita dalam Toleransi Kebersamaan” Ala Ganjarist Jakarta

“Kasih dan Sukacita dalam Toleransi Kebersamaan” Ala Ganjarist Jakarta

Istananews.com : Merawat kepedulian pada sesama dan terus merajut sikap toleransi kebersamaan merupakan salah satu prinsip dan napas organisasi yang senantiasa ditebar relawan relawan Gangarist. Kali ini, bersama komunitas Imago Dei Ministry, Kornas Ganjarist menggelar kegiatan perayaan “Natal Bersama” sekaligus memberikan bantuan anak-anak jalanan yang selama ini terpinggirkan dalam gemuruh pembangunan.

Bertajuk “Kasih dan Sukacita dalam Toleransi Kebersamaan”, kegiatan ini digelar Minggu (23/1/2022) di Gedung Pertemuan Pertamina Cempaka Putih Jakarta. Selain jajaran pengurus pusat dan relawan Ganjarist serta Komunitas Imago Dei, kegiatan ini juga dihadiri oleh perwakilan tokoh agama dan anak-anak jalanan.

Dalam acara ini, secara simbolis, Kornas Ganjarist dan Komunitas Imago Dei memberikan bantuan kepada anak-anak jalanan berupa satu set meja menggambar yang diserahkan langsung oleh Ketum Kornas Ganjarist, Eko Kunthadi dan perwakilan Imago Dei, Jefri Dianto.

Ketua Umum (Ketum) Kornas Ganjarist Eko Kuntadhi memaparkan kegiatan perayaan Natal ini relawan Ganjarist ini dilakukan secara keroyokan. “Ganjarist merayakan Natal secara keroyokan. Panitia terdiri dari beragam agama. Kita mau kembali membiasakan tentang toleransi. Tentang kemajemukan Indonesia”, jelasnya.

Eko Kuntadhi menambahkan anugerah terbesar manusia dibumi adalah adanya keberagaman. “Keberagaman memang anugerah kita. Tetapi keberagaman harus diperjuangkan. Jangan sampai usaha-usaha agar Indonesia jadi homogen merusak makna kebangsaan ini. Sebab sesungguhnya heterogenitas di Indonesia adalah keniscayaan”, ujarnya.

Sementara itu, Pendiri Komunitas Imago Dei Jefri Dianto mengharapkan lewat perayaan “Natal Bersama” ini makin menumbuhkan kesadaran akan kepedulian terhadap kaum terpinggirkan. “Harapan kami, lewat perayaan Natal ini, kiranya kita menyadari bahwa Natal bukan sekedar perayaan yang penuh kemewahan. Tetapi, dapat juga dijadikan sebagai momentum untuk membuka mata hati banyak orang agar lebih perduli terhadap kaum marjinal. Dengan demikian, akan semakin banyak orang yang mengaplikasikan kasih Natal lewat perbuatan baik. Disadari atau tidak, bangsa ini membutuhkan perbuatan baik bukan sekedar perkataan yang baik. Perbuatan baik dapat mengalahkan perbuatan yang tidak baik. Kasih menutupi segalanya”, harapnya.

Dewan Pembina Ganjarist Kyai Enha turut menegaskan bahwa di atas muka bumi ini, usia keragaman sudah sangat tua. “Tugas kita adalah merayakan keragaman dengan saling mengenal (ta’āruf), saling memahami (tafāhum), saling toleran (tasāmuh), saling menolong (ta’āwun) dan saling menanggung (takāful). Siapapun kita dan apapun latar belakang kita, kita adalah saudara dalam kemanusiaan.

Dengan demikian, dia sangat mengapresiasi atas gagasan memperingati Natal Kebangsaan yang digagas oleh Ganjarist Indonesia. “Bangsa ini membutuhkan karya nyata untuk menegakkan arti toleransi sebenarnya di tengah ancaman radikalisme yang tak kunjung berhenti. Inilah makna sesungguhnya dari kasih dan sukacita dalam toleransi kebersamaan”, tegasnya.

Yang menarik dalam perayaan “Natal Bersama” ini, yang menjadi ketua panitia pelaksananya adalah seorang Muslimah yakni Fahmia Anggraini. Sebagai informasi, Imago Dei Ministry merupakan suatu komunitas berasal dari berbagai latar belakang gereja yang berbeda, namun memiliki kerinduan untuk melakukan karya-karya positif kepada bangsa.

(Ben/Red-01/Foto.Koranjokowi.com)

Lainnya,

MARTIR DEMOKRASI & PANCASILA ITU BERNAMA HABIB KRIBO – KORAN JOKOWI

SEMANGAT BUNG KARNO ADA DI ACARA NATAL TAHUN BARU  GANJARIS JAKARTA !? – KORAN JOKOWI

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan