Jakarta, IstanaNews.com – Bareskrim menangkap Palti Hutabarat terpaut artikel diprediksi hoax yang berisi rekaman pembicaraan yang mencatut nama Forkopimda di Kabupaten Batu Bara, Sumatera Utara, turut dalam pemenangan paslon 02 di Pilpres 2024. Palti sudah dibawa ke kantor polisi buat ditilik.

” Benar,” kata Dirtipidsiber Bareskrim Brigjen Himawan, Jumat( 19/ 1/ 2024).

Himawan belum menarangkan lebih lanjut menimpa perinci penangkapan Palti. Tidak hanya itu, ia belum membeberkan pasal yang menjerat Palti.

Konfirmasi menimpa penangkapan pula di informasikan oleh Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Trunoyudo Wisno Andiko. Trunoyudo menarangkan penyidik masih melaksanakan serangkaian aksi penyidikan terpaut permasalahan tersebut.

” Benar bahwasanya proses penangkapan sudah dicoba oleh Direktorat Tipidsiber Bareskrim Polri. Tetapi kami jelaskan lagi ini secara simultan baru pagi hari ini dicoba serangkaian aksi penyidikan lewat upaya penangkapan, pasti kita masih secara simultan berkesinambungan melaksanakan langkah- langkah selanjutnya,” ucap Trunoyudo dikala ditanya dalam jumpa pers di Bareskrim Polri.

Hasil Penelusuran Bawaslu

Rekaman menimpa pembicaraan yang mencatut nama Forkopimda di Batu Bara ini pula ramai dibahas di media sosial. Bawaslu setelah itu melaksanakan penelusuran serta mengecek beberapa pihak buat membenarkan benar ataupun tidaknya rekaman tersebut.

Baca Juga  AHOK : Dulu Aku Rela Dukung Jokowi Walau Ada Ma'ruf

Hasil dari penelusuran Bawaslu merupakan rekaman yang viral tidak sesuai dengan suara Forkopimda. Pimpinan Bawaslu Batu Bara Amin Lubis berkata grupnya cuma mengecek Forkopimda Batu Bara yang namanya dicatut dalam rekaman itu. Keempatnya merupakan Pj Bupati Batu Bara, Dandim, Kapolres, serta Kajari Batu Bara.

” Hari ini, yang telah kita jalani baru dari Forkopimda itu, baru 4 orang yang terdapat di cover,” kata Amin dikala konferensi pers di Bawaslu Sumut semacam dilansir dari detikSumut, Rabu( 17/ 1).

Amin ikut menarangkan metode mereka menganalisis rekaman tersebut sampai kesimpulannya memutuskan tidak terdapat kecocokan dengan suara anggota Forkopimda itu. Ia menyebut analisis suara itu cuma dicoba secara kasatmata dengan menyandingkan suara di rekaman serta ilustrasi suara anggota Forkopimda tersebut.

” Setelah itu kami Bawaslu Batu Bara pula memohon izin mengambil ilustrasi rekaman tiap- tiap. Hasilnya kalau sehabis menyandingkan rekaman video yang viral setelah itu dengan video rekaman yang kami memohon dari tiap- tiap Forkopimda itu, kami menganalisa secara awam kalau kami tidak menciptakan kesamaan ataupun tidak identik dengan suara yang tersebar itu,” ucapnya.

Koordinasi Divisi Humas Warga, Informasi, serta Data Bawaslu Sumut Saut Boangmanalu pula berkata mekanisme pencocokan suara itu cuma dicoba secara kasatmata.” Ditelusuri, nyatanya secara kasatmata ataupun bahasa awamnya, sehabis diambil suara kemudian dicocokkan, nyatanya tidak terdapat kecocokan,” ucapnya.

Baca Juga  Mahfud MD Akan Serahkan Surat Mundur dari Menko ke Presiden Jokowi

” Kemudian, Bawaslu Batu Bara sambil berkoordinasi dengan Bawaslu Sumut, mengantarkan kepada publik, kalau suara yang tersebar dengan hasil klarifikasi kepada Forkopimda tidak terdapat kemiripan,” sambung Saut.

Saut pula meluruskan soal statment Bawaslu Batu Bara yang awal mulanya menghentikan penelusuran rekaman viral itu. Ia menarangkan iktikad penghentian itu cuma pada pencatutan nama pejabat tersebut. Sedangkan, terpaut orang yang berdialog soal pengerahan dana desa di Batu Bara dipakai buat pemenangan paslon Prabowo- Gibran itu, Saut berkata grupnya masih menelusurinya.

” Jadi bukan terdapat penghentian terhadap penindakan pelanggaran itu. Sahabat Batu Bara ingin mengantarkan poinnya kalau pada dikala klarifikasi hasilnya tidak ditemui kemiripan, bukan penghentian. Jadi penghentian itu boleh dimaknai kalau kemiripan suara itu yang dihentikan sebab secara awam mereka memandang itu tidak terdapat kemiripan,” kata Saut.

” Ini prosesnya bersinambung, makanya semacam kami sampaikan lebih dahulu, kalau ini permasalahannya bukan dihentikan, yang dihentikan mereka itu menyelamatkan lembaga negeri yang dicatut dalam cover itu, tetapi permasalahannya senantiasa bersinambung,” ucapnya lagi.